14 Okt 2012

Akhirnya lahiran juga.....

Baru bisa ngeblog setelah 3 bulan 10 hari lahirannya, berhubung new mom and lappienya lagi ngadat eh ternyata di iphonggg mas ada aplikasi blogspot *mak katro jadi bisa curcol lg deh
Masuk minggu ke 38 posisi baby sofi dah di jalan lahir tapi belum masuk panggul agak telat kata dokter di minggu itu blon masuk
panggul mungkin karena anak pertama jadi agak lama.
Makin di persering lah jalan pagi-paginya, senam hamil, jongkok berdiri tiap pagi and sore pokoknya semua cara yang bisa mempercepat janin turun ke panggul semua dilakuin
Sampe dua minggu sebelum lahiran itu full agendanya jalan-jalan, dua hari sebelum lahiran malah sempet nonton film di timur matahari ( seru serasa bioskop sendiri karena yg nonton cman 5 orang banyakan pada nonton film hantu2 gak jelas dan yg ngejual sensualitas) trus shopping seharian di kings, jalan kaki dari stasiun sampe alun-alun capek berat hari itu, malemnya kayak ada yang merembes gitu tapi ga pasti juga antara mimpi dan Kenyataan, ga ada kertas lakmus juga buat cek air ketuban apa bukan, paginya masih sempet bantu packing barang2 mama mertua yang pulang besok (habis dah 3 minggu ditingguin dedeknya ngga keluar2, giliran waktu masnya di Riau mules-mules terus eh pas udah ada sama mbahnya malah ngga ada mules sama sekali) hplnya masih lama juga awal juli jadi mama mertua mutusin pulang karena kasian bapak mertua dah kelamaan ditinggal.
Pas aku cerita sama mas ada yang ngerembes gitu, mas ngajak cek ke dokter, kemarennya si udah ke bidan di cek dalam belum ada bukaan, tinggal nunggu mules2 aja, klo dah 5 menit sekali langsung ke Rs aja, berhubung kehamilanku termasuk kehamilan beresiko karena aku hypertiroid jadi DsOgku mengharuskan lahiran di Rs besar untuk meminimalisir suatu hal yang tidak diinginkan, flashback dari awal kehamilan memang udah banyak aja ujiannya dari mulai hyperemesis gravidarum, typus, infeksi saluran kemih, sampe di bulan ke 5 kadar hormon tiroidku agak tinggi jadi harus bed rest dan konsumsi obat tiroid lagi, padahal sebelumnya aku udah banyak konsumsi antibiotik :( jadi was-was sama kondisi janin yang dikandungan, apalagi kondisi emosional yang ga stabil pertama karena bawaan hamil, terus diperparah sama hypertiroid yang ngaruh ke emosional penderitanya membuat aku sering marah2 gak jelas trus aktifitas yang gitu-gitu aja cman tidur,makan, ga ngapa2in sulit sekali beradaptasi dari yang tiap hari sibuk senin jumat kerja dari pagi ampe malem, sabtu minggu kuliah eh tiba-tiba berubah 180 derajat yang jadi korban ya suamiku :p kena marah terus, karna aku sensi berat salah dikit aja ngambek, palagi kita jauhan mas lagi di site jadi sedih betul rasanya,,, tapi mas luar biasa sabar *peyukkk peyukkk mas makin sayang dee cupppp
Akhirnya mutusin buat kontrol ke RSHS, aku pengen naik kereta aja biar banyak jalan dan makin cepet lahiran, di kereta teu puguh rarasaan hee panas di daerah pinggang ke bawah mana udah beberapa ini nyeri di pinggang ke selangkangan*maaf vulgar sampe jalan aja sakit
Dan gak tau kenapa hari itu lama banget nunggu dr Amilia, katanya si lagi ada ujian jadi dipanggil jam satu siang, di cek bagus air ketubannya masih banyak, dikasih vitamin trus disuruh kontrol lagi minggu depan klo masih blon lahiran tapi disuruh cek dulu ke ugd apa bener itu rembesan air ketuban pa bukan soale di bagian klinik nya ga ada kertas lakmus, dikasihlah surat pengantar.
Ugd bersalin adanya di lantai 2 dan kita jalan aja kesananya pas mau masuk satpamnya aja heran, dikasih aja surat pengantarnya trus disuruh masuk ke ruangan, UGDnya lagi kosong cman ada perawat, ditanya udah makan pa belum katanya biar hasil ctgnya bagus harus makan dan minum teh manis dulu, terus disuruh daftar dulu di lantai 1
Turunlah ke kantin dan makan, meskipun udah ngga ada nafsu makan sama sekali, abis makan daftar trus langsung ke UGD lagi mama sama mama mertua nunggu di mushola, rencananya mau pulang naik kereta yang jam 4 aja karena ak belum selesai periksa, pas di periksa pake kertas lakmus ternyata hasilnya positif jadi nunggu hasil konsul sama dr amilia, lucunya aku sama mas nunggu di tangga yang buat naik k tempat tidur gitu, trus dokter jaganya bilang loh kok malah disini tunggu di sebelah aja bu tiduran, karena aku mikirnya bakal pulang lagi hari itu.
Jam setengah empat dokter ari (dokter jaga waktu itu) bilang klo aku harus dirawat soalnya kalo udah merembes ketubannya biasanya proses lahirannya bentar lagi daripada pulang trus balik lagi kan repot, jadinya ya ternyata emang ga balik lagi.
Jam 4 diperiksa udah bukaan 1, karena udah ada progres plus di ctg hasilnya bagus jadi nunggu bukaan selanjutnya, untungnya tas barang2ku, mas sama dedek udah aku siapin jauh-jauh hari jadi tinggal angkut aja, jam sembilan malem kelurga besarku pada dateng ke Rs sambil jemput mama mertua, rencananya besok malam itu mama mau pulang tapi di batalin karena dah mau lahiran *sofi berhasil ngerjain mbahnya untung tiketnya bisa diganti, seneng pada nengokin sambil doain mudah2an lancar prosesnya sambil ngingetin baca doa dan minta maaf sama mamaku, pas minta maaf sma mama ini sedih banget baru kerasa pengorbanan seorang ibu itu kayak gimana, jam 10 keluarga pada pulang tinggal bapak, mamaku dan mas yang nungguin. Itu juga ngga bisa nunggu di dalem tapi di luar jadi ada tempat terbuka gitu khusus penunggu pasien, berhubung kemaren ambil kelas 1 jadi observasi nya di ugd aja ngga masuk ruangan, mungkin di ugd lebih terkontrol, tapi buat aku stres deh karena banyaknya pasien yang keluar masuk, jadi RSHS itu kan RS rujukan di Jabar so malam itu lagi banyak pasien yg gawat, mau ga mau ikut denger, tapi kok kayaknya yang lama lahirannya cman ak yang lain masuk 2 jam langsung lahiran, banyak yang di SC juga, ada yang masuk ICU jujur bikin mental down palagi denger yang sebelah tempat tidurku pendarahan dan baby nya ga selamat tp dia blon tau klo babynya meninggal.
Sampe jam 11 malem masih bukaan 2 saja, hiks dan aku kelaperan dari siang ga makan2 lagi, minta ijin boleh keluar ga, dan dibolehkan karena dokternya lagi pada sibuk ada pasien gawat yang baru masuk, mas surprise juga ak keluar ugd kita jalan-jalan ke depan Rs, lumayan agak jauh si pas balik naik tangga aku lagi nungguin mas ambil baju ganti tiba tiba kayak ada yang meletup gitu dalam perut terus kayak pipis tapi gak bisa ditahan, dan aku tau itu air ketuban, sempet panik dong secara masih jauh jalan ke ugd, eh manggil manggil mas bilang air ketubanku pecah eh dia malah ketawa aja dikiranya aku becanda, tapi pas liat dari deket dah basah kuyup smua ikut panik de, bingung jalan dikit byur lagi e tapi cepet2 deh jalan pengen segera nyampe ugd, trus langsung konsul ke dokter setau aku kan ngga boleh kelamaan takut babynya minum air ketubannya, tapi kata dokter ga papa paling lebih cepet mulesnya lagian kan sekarang emang udah masuk tahap persalinan, memang jadi mules2 si abis itu jam 4 subuh di cek lagi baru bukaan tiga, itungannya lambat si tapi karena anak pertama di maklumi, malam itu aku ngga bisa tidur pertama karena udah mules, trus banyaknya pasien yang keluar masuk, banyak yang dirujuk dari Rs lain, yang awalnya aku sendiri jadi penuh sudah.
Ya udah baca-baca doa sebisanya, sekali kali baca novel karena emang bawa novel di tas, masih bisa ketawa-ketawa, masih bisa ngabisin sebatang cokelat, minum madu sebanyak-banyak buat tenaga pas ngeden nanti.
Tapi sampe jam 9 pagi masih bukaan 4 saja pemirsa, akhirnya setelah konsul sama dr amilia diputusin untuk dilakukan induksi karena udah terlalu lama, dan udah pecah ketuban juga, nah dari induksi itu mulesnya ngga nahan ampun dah *maaf bukan bermaksud menakuti setiap orang mungkin beda-beda sakitnya kayaknya 7 kali sakitnya mules biasa, dah ngga konsen lagi baca do'a aja lupa2 ngga jelas runtutannya, metode hypnobirthingnya lupa sudah, udah ngga masuk makanan malah muntah, akhirnya di infus, alhasil tangannya mas lagi2 jadi korban kena cubit trus2an :p
Jam 1 udah ngga kuat, mulai teriak2 *tutup muka udah lemes banget karena ngga tidur,makanan ga masuk, trus udah 2 hari tenaga terkuras, waktu rasanya lama banget berlalu mulai de nangis bombay sempet mikir minta di Sc aja *cengeng pas di ctg ternyata kontraksinya emang udah over tapi bukaannya lambat kasihan kata dokter alhasil dosisnya diturunkan, berapa kali di cek dalam belum ada kemajuan, di ctg trus, yang bikin ga nahan itu pas mau ngeden tapi masih blum boleh karena bukaannya blon lengkap rasanya maknyus, jam 3 di cek dalam bukaan udah lengkap, udah pengen cepet2 masuk kamar bersalin aja, dr amilia juga udah dateng, terus aku di dorong ke ruang bersalin disana udah ada dr anak sama perawat yg lagi nyiapin peralatan buat baby ada bidan juga, dr amilia nya pergi dulu ganti sma dokter lain ak ga tau namanya saking banyaknya dokter yang periksa aku, dikasih intruksi pas ada kontraksi suruh ngeden, sebisa mungkin, udah 4 kali ngeden ngga keluar2 tenaga udah mulai abis mas turun dulu ke bawah beli teh manis anget, mama juga shalat ashar dulu intinya pada kabur ngga kuat liat ak kesakitan kayak gitu, mama malah bilang supaya aku ikhlas klo terjadi yang ngga diinginkan, tapi aku mau bayiku selamat, sempet drop juga pas dr2 itu diskusi depan pintu, ktnya denyut jantung babyku udah mulai lemah, karena kelamaan di jalan lahir, sempet mikir apa aku mati sekarang ya, klo disuruh milih mending selametin babyku aja, aku ngajak ngomong baby sofy biar kuat dan bertahan, tapi berdoa dikasih yang terbaik aja buat kita, dr amilia dateng trus dr yang lain kasih laporan babyku dah mulai lemah, aku dikasih selang oksigen katanya baby ku butuh itu di coba lagi ngeden trus dicoba dikorek juga tapi ngga bisa *bahasanya kata dokter yg dari tadi nanganin aku ngedenku udah bagus kok, di cek lagi posisi kepala bayinya tengadah, jadi ngga bisa turun ke jalan lahir. Langsung di putusin Sc buat selametin dua2nya, aku didorong keluar ruang persalinan, sakitnya pengen ngeden udah ngga ketahan, sambil didorong ke ruang operasi, ganti infus di lift, trus ganti pake baju operasi, kayaknya ada 10 orang di ruangan itu lagi nyiapin alat operasi, mas turun ke bawah ambil darah ada dua orang yang ngajak aku ngobrol biar rileks, aku pengennya cepet2 di bius aja biar ngga ngeden, soalnya udah ngga tahan banget, aku diajak duduk terus ada dokter cewek yang rangkul sambil ngusapin rambut aku, harus rileks katanya pas disuntik klo ga harus diulang, pas disuntik di tulang belakang rasanya kayak di gigit semut, ngga sakit si udah biasa disuntik soalnya, trus berbaring, mulai kerasa kesemutan di kaki terus menjalar ke atas pas di cubit ga kerasa apa-apa, aku lupa-lupa ingat si pas operasinya, ada yang pasangin alat2 di badan, trus mulai di pasang tirai, ada yang ngajak ngobrol juga makanya ga fokus sama kondisi sekitar, suasananya santai mereka jg ngobrol biasa aja, mungkin karena dah biasa, yang ak ingat dr amilia nanya mau sayatan yang vertikal ato horizontal, bedanya apa kataku klo yang horizontal ga terlalu keliatan, klo yang vertikal lebih gampang buat babynya keluar, ya udah apa yang terbaik aja deh, aku ngga tau klo sayatan yang vertikal nantinya ngga bisa lahiran normal :(
Meski di tutup tirai tapi aku masih bisa liat perutnya dibelek dari lampu, jadi lampunya kan pinggirana kayak stainles gitu lebih mirip cermin tp agak buram so aku bisa liat proses operasina, nah pas baby nya diangkat kerasa ringan itu perut, tp ngga ada suara tangisan, jadi aku tanya pa dah lahir belum, eh baru ngomong gitu ada suara baby nangis di ruangan sebelah, dokter bilang udah bu, itu yang lagi nangis, suara sofy kenceng banget beberapa menit kemudian sofy dianterin ke aku, lucu dan cantiknya matanya merem, udah di bersihin jadi udah pake bedong, aku minta imd, karena operasinya belum selesai jadi sofi cman di tempelin di pd aku, kerasa dia jilat2 pd aku, trus diambil lagi karena aku masih lama operasinya.
kemaren sekalian ngambil kista juga, jd di ovariumku ada kista sebesar 6 cm, munkin juga karena ada kista itu ak sering kontraksi pas hamil 7 bulan, soalnya itu kista disangka udah ilang, karena pas usg di umur 6 blan udah ga keliatan kehalangin aama baby sofy, katanya ovariumku harus diambil tapi kemungkinan hamil masih ada karena satu lg masih berfungsi dengan baik, ya udahlah waktu itu cuman pasrah aja udah ngga bisa mikir apa2 lagi, operasinya kelar jam 8-an trus aku di bawa ke ruang observasi tekanan darah di ukur tiap 15 menit sekali, kateter juga diganti, waktu itu banyak banget yang abis operasi ada 40 orang di ruangan itu, rata-rata si pada tidur aku ngga tau kenapa ga bisa tidur perasaan dingin banget badanku menggigil akhirnya di sinarin lampu sama dokter, jam 11 aku udah boleh ke ruangan pas keluar kamar observasi udah ada mas sama keluarga besar aku nungguin di luar pada nyiumin dan ngasih selamat, keliatan mas seneng banget dia pegang tangan aku sambil bilang makasih :)
Nyampe ruangan aku digantiin baju sama suster, trus keluarga besar pamit pulang yang nginep cuman mama sama mas, tapi malam itu aku gak bisa tidur selain karena excited biusnya udah mulai ilang, dan perutnya mulai berasa sakit. Jam 4 pagi udah gak tahan bangunin mama minta tolong panggilin suster, ternyata perutku kembung jadi bikin sakit padahal infusannya masih pake obat pereda sakit, besoknya jam 7 aku minta mas ngambil sofi ke ruangan bayi soalnya udah gak tahan pengen ketemu, pas udah dianter suster trus aku gendong rasanya terharu, seneng, campur aduk pokoknya.
tapi sehari pertama belum bisa ngurus sofi karena aku masih belum boleh duduk cuman boleh berbaring, dan itu mau miringin badan aja perjuangannya
luar biasa, tapi pas siang udah bisa guling kiri kanan, dan sorenya banyak sodara dan temen yang jenguk ke RS :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar